Skip to main content

MalMing Bersama Pencopet (Hell Yeah)

Slot postingan ini mestinya gw isi minggu depan, dengan pembicaraan tentang event Toyz Mania 2011 dan juga Festival Pembaca Indonesia 2011. Tapi karena kejadian ini…

Oke, intinya gw dicopet waktu naik busway dari Harmoni ke arah Lebak Bulus. Tentu aja seluruh duit tunai, KTP, SIM A, kartu mahasiswa, dan kartu ujian turut raib.

Kronologisnya begini:

Kemarin, Sabtu 26 November 2011, gw ke Blok M Plaza dalam rangka ketemuan sama anak-anak FFC (Final Fantasy Crystalesia). Tujuannya buat ngomongin soal event Toyz Mania 3-4 Desember 2011, di mana FFC diundang buat memeriahkan event itu.

Terus malemnya gw sama anak-anak pulang naik busway. Di halte Harmoni, kita semua pisah karena arah rumahnya beda-beda. Gw niatnya mau langsung ngantri jurusan Lebak Bulus, tapi karena kebelet pipis, akhirnya keluar lagi dari halte buat numpang di toilet toko Rezeki.

Selesai pipis, gw balik lagi ke halte Harmoni. Waktu di halte Blok M tadi, padahal gw bayar tiket pakai duit yang ada di kantong. Tapi karena sisanya tinggal tiga koin 500 perak… Gw keluarin dompet dari tas, bayar duit karcis, terus masukin lagi ke tas. Tas yang gw pake jenisnya ransel, dan saat itu gw pasang menghadap ke depan.

Kemudian gw ngantri bus. Saat itu udah sekitar jam setengah sembilan malam. Bus dateng, dan keadaannya penuh banget. Tadinya gw ragu mau naik, tapi karena petugas busnya bilang, “Nanti lama lagi datengnya. Bisa satu-dua jam lagi” (dan armada bus jurusan Lebak Bulus emang selalu begitu), gw pun akhirnya mutusin buat masuk aja. Yah, meski harus rela bersempit-sempit ria dan ada bonus bau-keringat-entah-dari-mana pula. 

Gw turun di halte Kelapa Dua Sasak. Sekeluarnya dari halte, gw naik angkot B17 yang ngelewatin gang depan rumah. Begitu duduk di angkot, gw langsung buka tas dan ngerogoh-rogoh isinya. Tapi dompet gw udah ilang bak dicolong tuyul. Resleting masih di posisi tertutup dan nggak ada bekas sayatan pisau pula. Canggih banget ini copet. Kalau menurut mama dan cece gw; kayaknya si pencopet udah ngebuntutin sejak gw masuk ke halte dan ngebayar tiket busway di halte Harmoni, jadi dia tau dompet gw ditaro di tas bagian mana. Tapi entahlah….

Alhasil, dengan panik gw nelpon cece. Gw secara singkat jelasin apa yang terjadi sama dompet gw dan saat itu lagi di dalem angkot; tanpa punya duit sama sekali buat ngebayar. Waktu gw bilang soal dompet hilang, sopir angkotnya sempat noleh-noleh ke belakang.

B17 biasanya suka mangkal sebentar di depan Apartemen Kedoya Elok. Jadi gw pun memberanikan diri buat bilang, “Pak, saya boleh turun di sini nggak? Tapi saya nggak bisa bayar. Soalnya dompet saya hilang.” Untungnya sopir angkot yang udah bapak-bapak itu memaklumi (dan mungkin percaya karena dia ngedenger pas gw nelpon cece).

Telepon berlanjut. Gw minta dijemput di depan apartemen. Sekitar 10-15 menit kemudian, akhirnya cece dan mama gw dateng pakai mobil. Kita bertiga langsung cabut ke kantor polisi deket rumah buat ngurus STPLKB (Surat Tanda Penerimaan Laporan Kehilangan Barang).

Surat Laporan Kehilangan Barang

Sepulangnya ke rumah, mama langsung nelpon BCA (nomor telepon yang bisa diliat di belakang kartu ATM). Untungnya ada yang ngangkat karena kayaknya itu layanan 24 jam. Rekening gw akhirnya diblokir, supaya si pencopet nggak bisa ngapa-ngapain dana yang ada di kartu ATM gw.

Abis prosesnya selesai (ditanyain nama, tempat/tanggal lahir, alamat, nomor telepon, sama nama ibu) staf BCA bilang, “Hari ini tidak ada transaksi keluar-masuk di rekening Anda,” dan ditambah, “Sudah ada yang mencoba mengakses rekening Anda, tapi gagal karena kesalahan dalam memasukkan nomor PIN.”

Untung gw nggak pakai tanggal lahir sendiri atau anggota keluarga sebagai nomor PIN.

Entah kapan gw bisa bikin kartu ATM baru. Soalnya KTP dan SIM gw ‘kan juga ikutan raib bersama dompet. Sedangkan tanda pengenal lainnya, paspor, udah kadaluwarsa sejak bertahun-tahun yang lalu.

Dan yang paling membuat saya was-was adalah kehilangan kartu mahasiswa. Senin besok saya UTS hari terakhir. Dan di Binus, syarat ikut ujiannya adalah menunjukkan kartu mahasiswa dan kartu ujian.

Kalau kartu ujian sih, tinggal diprint ulang. Tapi kartu mahasiswa ini lho… Oke, gw memang udah bikin STPLKB… Tapi rasa was-was ini masih menghantui sampai saat gw nulis postingan ini. Bukannya parno kenapa. Gw udah semester 7 dan sebentar lagi bakal nyusun skripsi.

Mata kuliah besok bukan termasuk dalam mata kuliah wajib lulus, sih. But, still… Nggak boleh ada mata kuliah yang dapat E, apalagi F. Kalau ada, nggak boleh ikut wisuda 2012 dan terpaksa nunggu satu atau setengah tahun (karena mesti ngulang mata kuliah itu). Bobot nilai UTS 30%. Kalau dapat nol karena nggak bisa ikut ujian, berarti full marks gw tinggal 70. Itu pun kalau nilai TM (Tugas Mandiri) sama UAS gw 100. Dan terus terang, mata kuliah ini bukan mata kuliah unggulan gw. Jadi bakal sulit buat ngejar nilai 100 di TM sama UAS.

Nggak lucu ‘kan, kalau kelulusan gw harus tertunda karena ulah si pencopet sialan itu.

Kehilangan dompet ini nggak hanya menyebabkan kerugian materi bagi gw. Selain uang, tanda pengenal, dan resiko telat wisuda; ada satu kehilangan lagi…

Di paragraf pertama, gw bilang ‘kan kalau semestinya slot postingan ini diisi dengan pembicaraan tentang event Toyz Mania 2011 dan Festival Pembaca Indonesia 2011? Karena duit gw ludes dan nggak ada tanda pengenal, gw terpaksa mengurungkan niat datang ke sana. TM 3-4 Desember, sedangkan FPI 4 Desember. Dalam waktu seminggu, mana mungkin gw bisa nabung lagi dan dapet KTP baru? Bunuh diri gw kalau keluyuran tanpa KTP. Kalau lagi apes, tahu-tahu dirazia polisi dan disangka imigran gelap. Mau dideportasi ke mana gw nanti?

Kalau kedua event itu nggak ada hubungannya sama gw sih, gw nggak bakal ngerasa gimana banget. TM adalah event yang mengundang FFC, jadi di sana bakal ada banyak teman-teman gw. Terus di FPI ada pula gathering di stand Kastil Fantasi, dan kalau seandainya jadi datang; itu adalah pertama kalinya gw bakal ketemu dengan sesama penulis cerita fantasi di Indonesia.

Kesempatan bagus buat ketemu baik teman lama maupun baru, tapi hilang karena ulah pencopet.

Maling kampret.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *