Skip to main content

Nyaris Kejebak di Dalam Kampus

Alkisah kemarin, Bocah Kertas sama cecenya jadi volunteer di pementasan drama Masquerade yang dipentasin sama para mahasiswa dan dosen Sastra Inggris Binus.

Singkat cerita, acara beberes baru kelar jam 11 malem. Karena udah menjelang tengah malem, suasana kampus Binus Anggrek sepi nan gelap…

Waktu mau masuk ke gedung parkir, ada protekom yang manggil kita. Sekedar info: protekom itu sebutan buat petugas keamanan Binus.

Pak protekom bilang kalau mobil udah nggak boleh keluar di atas jam 10. Soalnya gate Secure Parking sebenarnya udah ditutup. Mobil pun terancam ketahan di kampus dan kita nggak bisa pulang. Ada sih, opsi buat keluar, tapi STNK-nya yang ditahan sampai hari Senin.

Kaget juga dong, soalnya kita nangangin event yang mulainya sore-sore dan emang baru kelar malem.

Terus protekomnya hubungin orang parkir, dan kita dianter ke kantor parkiran.

Singkat cerita… Untungnya sih mobil boleh keluar, tapi kudu bayar Rp 20.000 karena udah parkir dari jam 9 pagi.

Anehnya waktu keluar dari kantor pengurus parkiran, kita nggak ngerasa bete atau apa. Malah… Wow, dapet pengalaman unik nyaris ketahan di kampus.

Terus ujug-ujug pak portekom nanya, “Berani nggak naik ke lantai 4?”

“Berani kok, Pak,” jawab kita dengan yakin.

Meski begitu, ujung-ujungnya si pak protekomnya bilang, “Saya temenin deh.” Mungkin nggak tega liat dua ciwi ini gelep-gelepan menyusuri gedung parkiran yang udah sepi bak kuburan.

Dan bener aja, begitu masuk gedung parkir suasananya gelap, pake banget! Saking gelapnya, gw sampai nyaris nggak bisa liat lantai. Untungnya gedung parkir Binus Anggrek ini semi outdoor, jadi kebantu cahaya lampu dari luar.

Kemudian kita naik lift… Awalnya lancar-lancar aja. Tapi begitu sampai lantai 4, pintunya nggak bisa kebuka! Alamak!

Pak protekom pencet-pencet semua tombol lantai dan emergency. Akhirnya lift naik ke lantai 5. Tutup pintu dan balik ke lantai 4 lagi, eh masih nggak bisa dibuka! Pak protekom pun ngomong sama petugas lift lewat emergency speaker.

Singkat cerita trio ini naik lagi ke lantai 5 dan keluar di sana aja, terus jalan kaki turun ke lantai 4. Di situ cuma tinggal mobil si cece aja yang tersisa di sana, sepi sendirian dalam kegelapan…

Gw sama cece pun say thanks ke pak protekom yang udah nemenin. Kalau nggak ada si bapak, dua dara ini bakal kejebak di dalam lift kali.

Habis itu, gw sama cece pun balik deh ke rumah… Dan begitulah akhir kisah random kali ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *