Skip to main content

Menahan Godaan BUY! BUY! BUY! Selama Summer Sale

Akhir Juni tiba, datanglah pula Summer Sale di Steam. Yap, yang ditunggu-tunggu para PC gamers udah dimulai sejak tanggal 22 kemarin.

Oke, coba cek wishlist dulu. Ada 45 judul, itupun sesudah saya eliminasi yang nggak penting-penting. Daaaan yang lagi diskon 38. Sekarang saatnya buat panik dan pasang meme Qasidah jual ginjal:

Intermezzo dikit, ginjal nilainya US$ 262.000 alias 3,6 milyar rupiah di pasar gelap. Tapi nggak; saya belum segila itu. Masih sayang badan, kok. Lagian harga total semua game yang ada di wishlist tadi receh banget kalau dibandingin sama harga ginjal.

Sedikit peralihan lagi dari Summer Sale; sebagai info library saya udah keisi dengan 93 game. Tapi ya, banyakan game gaje yang pernah dimainin aja nggak. Cuma 15-20% aja yang saya tamatin (atau seenggaknya udah separuh jalan).

Berbekal kengenesan kondisi library itu, saya pun:

Saatnya sadar… bahwa diskon sampai 90% adalah godaan syaiton! Belinya kalap sampai lebih dari sepuluh game, tapi ujung-ujungnya yang dimainin paling cuma satu. Itu pembelian saya waktu Summer Sale beberapa tahun lalu. Belum lagi ditambah Humble Bundle punya (ngincer cuma satu game, tapi temennya lebih dari lima).

Kalau dipikir-pikir lagi, ini kan bakar duit namanya.

Terua saya pun mikir keras gimana cara supaya nggak khilaf-khilaf amat.

Rampingkan Wishlist

Sebelum proses elimininasi tadi, wishlist saya bukan ‘cuma’ 45 judul, tapi lebih dari 60. Genre favorit saya RPG (dan kadang main visual novel sama action adventure juga). TAPI diantara wishlist yang semula 60 itu ada belasan judul yang saya masukin ke daftar cuma karena liat ‘visualnya indah, yah’. Terus udahnya mikir kalau diantara puluhan game di library yang nggak pernah dimainin, sebagian besar adalah point and click indah-indah kayak gitu. Dari genre itu yang cocok di saya cuma Life is Strange sama game keluaran Telltale.

Dan selamat tinggal belasan game yang kemungkinan besar nggak bakal saya sentuh… buat saat ini.

Jadilah wishlist saya menyusut ke angka 45. Berkurangnya emang nggak terlalu signifikan, tapi daripada nggak sama sekali.

Liat Persenan Diskon

Di luar wishlist saya ada game yang dapet potongan sampai 90%, sehingga harganya jadi sangat murah. Karena kerecehan itulah tahun-tahun lalu saya beli beberapa game seharga ribuan perak, padahal sebenarnya ya nggak minat-minat amat sama judul itu. Iseng karena harganya bahkan lebih murah dari seporsi siomay abang-abang. Beli dulu, mainnya mah tunggu Lebaran monyet.

Diantara 38 judul wishlist saya ada empat yang dikasih diskon 70% dan enamnya lagi bahkan sampai 75%. Kurang menggoda apa kan, yaaa…?

Tapi mungkin muncul pertanyaan: ini harganya dinaikin dulu baru kemudian didiskon nggak, ya?

Sepengetahuan saya, nggak. Beberapa game yang saya hapal banget harganya, dari beberapa bulan yang lalu harga coretnya emang segitu (bahkan lebih tinggi). Jadi diskonnya beneran; nggak pakai tepu-tepu.

Balik lagi ke persenan diskon, menurut saya game bertanggal rilis setahun lalu tapi diskonnya masih di kisaran 30% bahkan 20% kayaknya kok… not a good deal, ya. Apalagi kalau harga dasarnya 500-600 ribu; tetep aja mahal jatuhnya. Bangsa 200 ribuan kalau diskon 30% masih lumayan okelah. Contoh yang good deal ada di dua poin sesudah ini.

Emang Sempet Maininnya?

Kesampingkan soal budget; yang terpenting apa punya waktu buat mainin semua game di wishlist?

Sekarang ada sederet game yang lagi saya mainin: Ni No Kuni II, Final Fantasy Brave Exvius, Harry Potter: Hogwarts Mystery, Persona 5 (main ulang), Tales of Symphonia (main ulang juga), sama Star Ocean: Second Evolution (main ulang lagi dan lagi). Kalau mengesampingkan yang iseng-iseng main ulang, berarti yang valid cuma tiga game pertama yang disebutkan sebelumnya (itupun FF sama HarPot statusnya game nyambi yang dimainin di sela-sela kerja dan sebelum tidur). Mmm, okelah berarti lumayan nganggur.

Tapinya, namatin 45 game bisa makan waktu bertahun-tahun… dan jangan lupakan 50+ judul di library yang nggak pernah dimainin.

Makin Jadul = Makin Murah

Sama halnya dengan HP, makin lama nunda, harga game juga bakal makin jatuh.

Sebagai contoh, Tales of Berseria yang jadi salah satu wishlist saya:

  • Waktu rilis 26 Januari 2017 dibanderol US$49.99 (kalau dirupiahkan dengan kurs tahun lalu anggaplah sekitar 650 ribu).
  • Per 23 Juni 2018 harga dasarnya di angka Rp 460.000,-
  • Ditambah diskon 70% Summer Sale jadi Rp 138.000,-

Contoh lainnya, Final Fantasy XV Windows Edition:

  • Rilis di Steam 1 Februari 2018. Sampai sekarang harganya tetap di angka Rp 695.000,-
  • Summer Sale menyerang, diskon 50% jadi Rp 347.500,- dong.
  • Harganya jauh di atas Berseria karena XV versi Windows masih tergolong baru. Tapi tahun depan harga dasarnya pasti turun 100-200 ribu.

Diskonnya menggoda banget, tapi balik lagi ke poin sebelum ini. Kalau emang belum sempet main, ya tunda aja. Biarin harganya makin turun dan turun. Lagian game di Steam nggak bakal pergi kemana-mana. Nggak kayak game fisik yang selang berapa lama bisa jadi rare item. Contohnya kaset PS4 Persona 5 REG 3, sekarang udah jarang yang jual.

Selalu Ada Sale Berikutnya

Berdasarkan pertimbangan di atas, saya bisa rampingin wishlist jadi seperti di bawah ini:

Pada akhirnya saya cuma beli tiga game dan dua DLC. Dua set kostum Berseria wajib ada karena baju standar Velvet itu fashion disaster banget. Suka karakternya, tapi itu kostum alamaaak bagian dadanya.

Tiga game di atas yang bener-bener bakal saya mainin selama empat bulan ini.

Kenapa? Karena Oktober-November toh bakal ada Halloween Sale sama Autumn Sale. Dan kalaupun di sale itu ada beberapa wishlist yang nggak dapet potongan harga; masih ada sederet diskon tematik, Winter Sale, Lunar New Year Sale, Easter Sale, daaan ketemu Summer Sale lagi.

Masih banyak kesempatan buat beli 42 wishlist lainnya~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *